Kisah Pelanggan/Barang Kemasan Konsumen (CPG)

2021
Logo Perusahaan

Coca-Cola Andina Membangun Danau Data di AWS, Meningkatkan Produktivitas Analitik sebesar 80% untuk Lebih Banyak Pengambilan Keputusan Berdasarkan Data

Coca-Cola Andina memungkinkan perusahaan itu sendiri dan pelanggannya untuk membuat keputusan berdasarkan data yang andal, mendorong pertumbuhan bersama di seluruh ekosistem, mempertahankan keunggulan kompetitifnya, serta meningkatkan pendapatan perusahaan.

80%

Meningkatkan produktivitas tim analitik sebesar 80%  

95%

Menyatukan 95% data dari berbagai area bisnis ke dalam satu danau data

Mengadopsi kemampuan canggih

Mengadopsi kecerdasan buatan, machine learning, dan kemampuan canggih lainnya

Data yang andal dan terpadu

Memungkinkan pembuatan keputusan berdasarkan data yang andal dan terpadu

Merampingkan praktik bisnis

Meningkatkan profitabilitas

Gambaran Umum

Coca-Cola Andina memiliki visi untuk mempromosikan pertumbuhan bisnis yang menguntungkan, mendukung pelanggannya, dan menjamin pengalaman terbaik bagi lebih dari 54 juta konsumennya di Chili, Argentina, Brasil, dan Paraguay. Untuk mencapai visi ini, mereka mengembangkan proses berkelas internasional untuk meningkatkan produktivitas dan kualitas layanan. Salah satu inisiatif yang diadopsi untuk menjawab tantangan ini adalah pengembangan danau data di Amazon Web Services (AWS). Dengan mengadopsi penyimpanan, basis data, komputasi, dan kapabilitas analitik yang didukung oleh teknologi AWS, Coca-Cola Andina berhasil meningkatkan produktivitas tim analitik sebesar 80 persen, memungkinkan baik perusahaan dan pelanggannya membuat keputusan berdasarkan data yang tepercaya, mempromosikan pertumbuhan bersama keseluruhan ekosistem, mempertahankan keunggulan kompetitif, serta meningkatkan pendapatan perusahaan.

Karyawan Coca Cola

Peluang 

Coca-Cola Andina memproduksi dan mendistribusikan produk yang dilisensikan oleh The Coca-Cola Company di wilayah Amerika Selatan. Perusahaan ini memiliki 17.500 karyawan dan beroperasi di sebagian wilayah Chili, Argentina, Brasil, dan seluruh Paraguay dengan melayani lebih dari 267.000 pelanggan dan menyegarkan 54 juta konsumen.

“Kami memahami bahwa visi Coca-Cola Andina lebih dari sekadar memperoleh keuntungan dan manfaat yang kami hasilkan harus mampu menjangkau semua lapisan masyarakat, baik untuk generasi sekarang maupun yang akan datang. Kami yakin bahwa melalui inovasi dan penggabungan kemampuan baru, seperti danau data dan analitik, kami akan mencapai pertumbuhan berkelanjutan untuk kepentingan pelanggan, konsumen, dan komunitas tempat kami beroperasi." kata Miguel Angel Peirano, wakil presiden eksekutif Coca-Cola Andina.

Sebagai perusahaan barang kemasan konsumen (CPG), Coca-Cola Andina memiliki hubungan langsung dengan pelanggan dan konsumen. "Pelanggan kami adalah mitra perusahaan kami karena mereka adalah bagian pokok dari rantai distribusi dan penjualan. Inilah alasannya kami ingin mereka tumbuh bersama kami agar mereka memiliki stok yang diperlukan dan menawarkan layanan yang baik kepada konsumen", kata Luis Valderrama, CTO regional Coca-Cola Andina.

Faktanya, industri CPG menghasilkan volume data yang sangat besar dan sering kali disimpan dalam berbagai sistem yang tidak saling berhubungan sehingga sulit untuk menganalisis informasi.
Coca-Cola Andina menggunakan SAP sebagai inti transaksi pada data pelanggan, penjualan, produk, dll. SAP juga memiliki sistem RPA dan solusi B2B yang dapat digunakan untuk berinteraksi dengan para pelanggan ini. Untuk memastikan pengalaman yang bersifat lebih personal dan sosial, perusahaan menggunakan CRM dan aplikasi ponsel pintar, serta metode lain, untuk berinteraksi dengan konsumen. Kedua kasus memiliki konsep yang sama, yaitu data.

Perusahaan mendekatkan data dengan mitranya agar tim dan mitranya dapat membuat keputusan berdasarkan data tersebut. "Namun, menyimpan data dalam berbagai sistem atau gudang data tradisional menjadikannya sangat kompleks," kata Valderrama.

Tantangan yang dihadapi Coca-Cola Andina adalah mengumpulkan semua informasi relevan tentang perusahaan, pelanggan, logistik, cakupan, dan aset dalam satu sumber yang akurat. Tantangan tersebut membuat perusahaan memutuskan untuk membangun sebuah danau data.

Mengapa AWS?

Coca-Cola Andina menginginkan arsitektur yang mudah diakses, dengan data yang andal, dan kapasitas penyimpanan, respons, atau pemrosesan tanpa batas. "Arsitektur ini adalah lapisan yang memungkinkan kita menyatukan dunia tradisional dengan dunia digital, selain dapat juga membawa teknologi kognitif, seperti penglihatan buatan, machine learning, pemrosesan bahasa alami, pemrosesan suara, robotika, dll. kepada bisnis," kata Valderrama. 

Perusahaan memilih Amazon Web Services (AWS) sebagai penyedia semua teknologi dan arsitektur untuk danau datanya. "AWS adalah solusi cloud yang akan memenuhi semua ekspektasi yang telah ditetapkan untuk danau data kami," kata Valderrama. Ia menambahkan bahwa arsitektur harus menyertakan platform sebagai layanan (PaaS) agar solusi dapat dikembangkan dan dibongkar dengan cepat dan ekonomis. Ia juga senang dengan keputusan tersebut karena perusahaan memiliki budaya belajar dengan mempraktikkan.

kr_quotemark

Kami yakin bahwa melalui inovasi dan penggabungan kemampuan baru, seperti danau data dan analitik, kami akan mencapai pertumbuhan berkelanjutan untuk kepentingan pelanggan, konsumen, dan komunitas tempat kami beroperasi."

Miguel Angel Peirano
Wakil Presiden Eksekutif (Executive Vice President), Coca-Cola Andina

Solusi | Arsitektur & Layanan

Danau data menjadi satu-satunya sumber data yang dihasilkan oleh SAP ERP, file CSV, dan basis data warisan. Coca-Cola Andina mampu menerapkan arsitektur teknis yang meliputi seluruh spektrum mulai dari entri data hingga eksploitasi, melalui analitik dan alat machine learning.

Danau data menggunakan Amazon Simple Storage Service (Amazon S3) untuk menyimpan data mentahnya dengan aman untuk analitik, machine learning, dan aplikasi lainnya.  Dana data juga menggunakan layanan seperti Amazon QuickSight dan Amazon Athena di lapisan konsumen, teknologi kognitif seperti Amazon Personalize dan Amazon SageMaker, untuk machine learning; AWS Lambda untuk komputer nirserver; Amazon DynamoDB sebagai basis data dokumen dan nilai utama; dan Amazon Redshift untuk membuat gudang data, bila perlu. "Arsitektur yang kami bangun di AWS memenuhi ekspektasi kami untuk memiliki danau data berdasarkan PaaS," kata Valderrama.

Untuk memastikan proses terbaik, penggunaan terbaik, dan integrasi dari solusi ini, perusahaan mendapat dukungan dari tim AWS Professional Services. “Selama 2020, Coca-Cola Andina telah bekerja keras untuk menggabungkan danau data dan pengetahuan analitik yang dibagikan oleh AWS Professional Services agar dapat menghasilkan alat dan kemampuan untuk menjadi perusahaan “keputusan berdasarkan data”, fokus pada peningkatan pengalaman dan hubungan dengan konsumen dan pelanggannya, serta menghasilkan produktivitas dan efisiensi dalam prosesnya,” kata Nicolás Nazario Condado, manajer transformasi digital untuk Coca-Cola Andina. 

Selain itu, sebagai bagian dari keseluruhan strategi digital, Coca-Cola Andina mengimplementasikan infrastruktur cloud yang lebih luas di AWS, selain danau data, dan mulai mengembangkan produk dan solusi digital lainnya untuk menangani berbagai vertikal strategis bagi pelanggan, konsumen, dan proses internal.

Hasil  

Coca-Cola Andina telah membentuk tim multidisipliner dengan partner dari dunia bisnis dan teknologi untuk menggabungkan pengetahuan serta pelatihan yang diberikan oleh AWS Professional Services. 

Dengan struktur cloud baru dan pelatihan lebih dari 300 jam yang diberikan oleh AWS, Coca-Cola Andina mendapatkan kemampuan yang diperlukan untuk menjadi sebuah perusahaan keputusan berdasarkan data, meningkatkan produktivitas, dan efisiensi dalam pengambilan keputusan di berbagai area bisnis.

Faktanya, infrastruktur cloud memungkinkan Coca-Cola Andina meningkatkan dan mengimplementasikan produk dan layanan baru sehingga dapat menyesuaikan proposisi nilai yang berbeda untuk lebih dari 260.000 pelanggannya. Berkat infrastruktur tersebut, pendapatan perusahaan akan bertambah dengan cara meningkatkan efisiensi promosi, mengurangi kekurangan stok sehingga akan meningkatkan pengalaman berbelanja pelanggan dan meningkatkan produktivitas tim analisis hingga 80 persen. Coca-Cola Andina berhasil menyerap lebih dari 95 persen data dari berbagai bidang minatnya sehingga dapat membuat laporan keunggulan hanya dalam beberapa menit dan menerapkan analitik tingkat lanjut.

Dengan semua sumber daya dan fungsi yang dimiliki oleh danau data, Coca-Cola Andina memastikan mitra dan pelanggannya dapat mengakses informasi yang andal untuk membuat keputusan strategis bagi bisnis. Dengan cara ini, perusahaan menyatukan dunia tradisional dengan dunia digital serta memungkinkan tim dan partner membuat keputusan berdasarkan data.

Coca-Cola Andina berencana mengembangkan aplikasi dan solusi baru pada infrastruktur AWS-nya. Hal tersebut meliputi, antara lain, aplikasi manajemen mandiri, strategi penetapan harga dinamis, dan model machine learning.

Rencana Masa Depan

Coca-Cola Andina berencana mengembangkan aplikasi dan solusi baru pada infrastruktur AWS-nya. Hal tersebut meliputi, antara lain, aplikasi manajemen mandiri, strategi penetapan harga dinamis, dan model machine learning.

Tentang Coca-Cola Andina

Coca Cola Andina adalah perusahaan Chili dengan lebih dari 17.500 karyawan, memiliki lisensi untuk memproduksi dan memasarkan produk The Coca-Cola Company di beberapa wilayah Argentina, Brasil, dan Chili, serta seluruh Paraguay. Coca Cola Andina adalah salah satu perusahaan pembotolan terkemuka di Amerika Latin dan salah satu dari tujuh perusahaan pembotolan Coca-Cola terbesar di dunia.

Layanan AWS yang Digunakan

Amazon Athena

Amazon Athena adalah layanan kueri interaktif yang memudahkan analisis data di Amazon S3 dengan menggunakan SQL standar. Athena itu nirserver, jadi tidak ada infrastruktur untuk dikelola, dan Anda hanya membayar untuk kueri yang Anda jalankan.

Pelajari selengkapnya »

Amazon Lambda

AWS Lambda adalah layanan komputasi nirserver yang memungkinkan Anda menjalankan kode tanpa menyediakan atau mengelola server, membuat logika penskalaan klaster yang sadar beban kerja, mempertahankan integrasi peristiwa, atau mengelola waktu aktif.

Pelajari selengkapnya »

Amazon SageMaker

Amazon SageMaker membantu ilmuwan data dan developer menyiapkan, membangun, melatih, dan men-deploy model machine learning (ML) berkualitas tinggi dengan cepat dengan menggabungkan set kemampuan yang luas yang dibangun dengan tujuan khusus untuk ML.

Pelajari selengkapnya »

Layanan Profesional Amazon

Organisasi AWS Professional Services merupakan sebuah tim global yang terdiri dari para ahli yang dapat membantu Anda mewujudkan hasil bisnis yang diinginkan saat menggunakan AWS Cloud.

Pelajari selengkapnya »

Jelajahi perjalanan inovasi Coca-Cola menggunakan AWS

Kisah Coca-Cola Selengkapnya

tidak ada item yang ditemukan 

1

Mulai

Organisasi dari semua ukuran di semua industri mengubah bisnis mereka dan mewujudkan misi mereka setiap hari menggunakan AWS. Kontak ahli kami dan mulai perjalanan AWS Anda sendiri sekarang juga.