Apa itu API RESTful?

API RESTful adalah antarmuka yang digunakan oleh dua sistem komputer untuk bertukar informasi secara aman melalui internet. Sebagian besar aplikasi bisnis harus berkomunikasi dengan aplikasi internal dan pihak ketiga lainnya untuk melakukan berbagai tugas. Misalnya, untuk menghasilkan slip gaji bulanan, sistem akun internal Anda harus berbagi data dengan sistem perbankan pelanggan Anda untuk mengotomatiskan tagihan dan berkomunikasi dengan aplikasi absensi internal. API RESTful mendukung pertukaran informasi ini karena mengikuti standar komunikasi perangkat lunak yang aman, andal, dan efisien.

Apa itu API?

Antarmuka Program Aplikasi (API) menentukan aturan yang harus Anda ikuti untuk berkomunikasi dengan sistem perangkat lunak lain. Developer mengekspos dan membuat API sehingga aplikasi lain dapat berkomunikasi dengan aplikasinya secara terprogram. Contohnya, aplikasi absensi mengekspos API yang meminta nama lengkap pegawai dan rentang tanggal. Saat menerima informasi ini, API memproses absensi pegawai secara internal dan mengembalikan jumlah jam kerja dalam rentang tanggal tersebut.

Anda dapat menganggap sebuah API web sebagai gateway antara klien dan sumber daya pada web.

Klien

Klien adalah pengguna yang ingin mengakses informasi dari web. Klien dapat berupa orang atau sistem perangkat lunak yang menggunakan API. Contohnya, developer dapat menulis program yang mengakses data cuaca dari sistem data. Atau Anda dapat mengakses data yang sama dari peramban Anda saat mengunjungi situs web cuaca secara langsung.

Sumber daya

Sumber daya adalah informasi yang disediakan aplikasi yang berbeda untuk klien mereka. Sumber daya dapat berupa citra, video, teks, angka, atau tipe data apa pun. Mesin yang memberikan sumber daya kepada klien disebut juga sebagai server. Organisasi menggunakan API untuk berbagi sumber daya dan menyediakan layanan web sembari memelihara keamanan, kendali, dan autentikasi. Selain itu, API membantu menentukan klien yang mendapatkan akses ke sumber daya internal tertentu.

Membangun API dengan Amazon API Gateway

Apa itu REST?

Representational State Transfer (REST) adalah arsitektur perangkat lunak yang memberlakukan syarat mengenai cara API bekerja. REST pada awalnya dibuat sebagai panduan untuk mengelola komunikasi pada jaringan kompleks seperti internet. Anda dapat menggunakan arsitektur berbasis REST untuk mendukung komunkasi berperforma tinggi dan andal sesuai skala. Anda dapat dengan mudah menerapkan dan memodifikasinya, membawa visibilitas dan portabilitas lintas platform ke semua sistem API.

Developer API dapat merancang API menggunakan beberapa arsitektur yang berbeda. API yang mengikuti gaya arsitektur REST disebut sebagai API REST. Layanan web yang menerapkan arsitektur REST disebut sebagai layanan web RESTful. Istilah API RESTful umumnya merujuk pada API web RESTful. Namun, Anda dapat menggunakan istilah API REST dan API RESTful secara bergantian.

Berikut adalah beberapa prinsip gaya arsitektur REST:

Antarmuka seragam

Antarmuka seragam adalah desain fundamental dari semua layanan web RESTful. Ini mengindikasikan bahwa server mentransfer informasi dalam format standar. Sumber daya terformat disebut representasi dalam REST. Format ini dapat berbeda dari representasi internal sumber daya pada aplikasi server. Contohnya, server dapat menyimpan data sebagai teks tetapi mengirimkannya dalam format representasi HTML.

Antarmuka seragam memberlakukan empat hambatan arsitektur:

  1. Permintaan harus mengidentifikasi sumber daya. Permintaan melakukannya dengan menggunakan pengidentifikasi sumber daya seragam.
  2. Klien memiliki cukup informasi dalam representasi sumber daya untuk memodifikasi atau menghapus sumber daya jika diinginkan. Server memenuhi syarat ini dengan mengirimkan metadata yang menjelaskan sumber daya lebih lanjut.
  3. Klien menerima informasi mengenai cara untuk memproses representasi lebih lanjut. Server mencapainya dengan mengirimkan pesan deskriptif mandiri yang berisi metadata mengenai cara klien dapat menggunakannya sebaik mungkin.
  4. Klien menerima informasi mengenai semua sumber daya terkait lainnya yang dibutuhkan untuk menyelesaikan tugas. Server mencapainya dengan mengirim hyperlink di dalam representasi sehingga klien dapat menemukan lebih banyak sumber daya secara dinamis.

Statelessness

Dalam arsitektur REST, statelessness mengacu pada metode komunikasi tempat server menyelesaikan setiap permintaan klien secara independen dari semua permintaan sebelumnya. Klien dapat meminta sumber daya dalam perintah apa pun, dan setiap permintaan berada dalam status stateless atau terisolasi dari permintaan lain. Hambatan rancangan API REST ini menyiratkan bahwa server dapat sepenuhnya memahami dan memenuhi permintaan setiap waktu. 

Sistem berlapis

Dalam arsitektur sistem berlapis, klien dapat terhubung ke perantara resmi lain antara klien dan server, dan masih akan menerima respons dari server tersebut. Server juga dapat meneruskan permintaan ke server lain. Anda dapat merancang layanan web RESTful untuk berjalan pada beberapa server dengan beberapa lapisan seperti keamanan, aplikasi, dan logika bisnis, bekerja sama untuk memenuhi permintaan klien. Lapisan ini tetap terlihat oleh klien.

Ketersinggahan (Cacheability)

Layanan web RESTful mendukung pembuatan cache, proses penyimpanan beberapa respons pada klien atau pada perantara untuk meningkatkan waktu respons server. Contohnya, bayangkan Anda mengunjungi situs web yang memiliki citra header dan footer umum pada setiap halaman. Setiap kali Anda mengunjungi halaman situs web baru, server harus mengirim ulang citra yang sama. Untuk menghindari hal ini, klien membuat cache atau menyimpan citra setelah respons pertama lalu menggunakan citra ini langsung dari cache tersebut. Layanan web RESTful mengontrol pembuatan cache dengan menggunakan respons API yang menentukannya apakah dapat dibuat cache atau tidak.

Kode sesuai permintaan

Dalam gaya arsitektur REST, server dapat sementara memperluas atau menyesuaikan fungsionalitas klien dengan mentransfer kode pemrograman perangkat lunak ke klien. Contohnya, saat Anda mengisi formulir pendaftaran pada situs web, peramban Anda dengan segera menyoroti kesalahan yang Anda buat, seperti nomor telepon yang salah. Ini dapat terjadi karena kode yang dikirimkan oleh server.

Apa saja manfaat API RESTful?

API RESTful memiliki manfaat berikut:

Skalabilitas

Sistem yang menerapkan API REST dapat menskalakan secara efisien karena REST mengoptimalkan interaksi klien-server. Statelessness menghapus beban server karena server tidak perlu mempertahankan informasi permintaan klien di masa lalu. Pembuatan cache yang dikelola dengan baik secara parsial atau keseluruhan menghilangkan beberapa interaksi klien-server. Semua fitur ini mendukung skalabilitas tanpa menyebabkan kemacetan komunikasi yang mengurangi performa.

Fleksibilitas

Layanan web RESTful mendukung pemisahan total klien-server. Layanan web RESTful menyederhanakan dan memisahkan berbagai komponen server sehingga masing-masing bagian dapat berkembang secara mandiri. Perubahan platform atau teknologi pada aplikasi server tidak memengaruhi aplikasi klien. Kemampuan untuk melapisi fungsi aplikasi semakin meningkatkan fleksibilitas lebih jauh. Contohnya, developer dapat membuat perubahan pada lapisan basis data tanpa menulis ulang logika aplikasi.

Independensi

API REST independen terhadap teknologi yang digunakan. Anda dapat menulis baik aplikasi klien dan server dalam berbagai bahasa pemrograman tanpa memengaruhi desain API. Anda juga dapat mengubah teknologi mendasar di kedua sisi tanpa memengaruhi komunikasi.

Bagaimana cara kerja API RESTful?

Fungsi dasar API RESTful sama dengan penjelajahan internet. Klien menghubungi server dengan menggunakan API saat meminta sumber daya. Developer API menjelaskan kepada klien cara untuk menggunakan API REST dalam dokumentasi API aplikasi server. Ini adalah langkah umum untuk semua panggilan API REST:

  1. Klien mengirimkan permintaan ke server. Klien mengikuti dokumentasi API untuk memformat permintaan dalam format yang dipahami oleh server.
  2. Server mengautentikasi klien dan mengonfirmasi bahwa klien memiliki hak untuk membuat permintaan.
  3. Server menerima permintaan dan memproses secara internal.
  4. Server mengembalikan respons kepada klien. Respons berisi informasi yang memberitahu klien jika permintaannya berhasil. Respons juga termasuk informasi apa saja yang diminta klien.

Permintaan API REST dan detail respons sedikit berbeda tergantung pada cara developer API merancang API.

Apa isi permintaan klien API RESTful?

RESTful API memerlukan permintaan untuk memuat komponen utama berikut:

Pengidentifikasi sumber daya unik

Server mengidentifikasi setiap sumber daya dengan pengidentifikasi sumber daya yang unik. Untuk layanan REST, server biasanya melakukan identifikasi sumber daya dengan menggunakan Uniform Resource Locator (URL). URL menentukan jalur ke sumber daya. URL mirip dengan alamat situs web yang Anda masukkan ke peramban untuk mengunjungi halaman web mana pun. URL juga disebut titik akhir permintaan dan dengan jelas menentukan server yang dibutuhkan klien.

Metode

Developer sering mengimplementasikan API RESTful dengan menggunakan Hypertext Transfer Protocol (HTTP). Metode HTTP memberi tahu server hal-hal yang perlu dilakukan terhadap sumber daya. Berikut ini adalah empat metode HTTP umum:

GET

Klien menggunakan GET untuk mengakses sumber daya yang berada di URL yang ditentukan pada server. Mereka dapat menyimpan permintaan GET dan mengirim parameter dalam permintaan API RESTful untuk menginstruksikan server memfilter data sebelum mengirim.

POST

Klien menggunakan POST untuk mengirim data ke server. Mereka menyertakan representasi data dengan permintaan. Mengirim permintaan POST yang sama beberapa kali memiliki efek samping seperti membuat sumber daya yang sama beberapa kali.

PUT

Klien menggunakan PUT untuk memperbarui sumber daya yang ada di server. Tidak seperti POST, mengirimkan permintaan PUT yang sama beberapa kali dalam layanan web RESTful memberikan hasil yang sama.

DELETE

Klien menggunakan permintaan DELETE untuk menghapus sumber daya. Permintaan DELETE dapat mengubah status server. Namun, jika pengguna tidak memiliki autentikasi yang sesuai, permintaan akan gagal.

Header HTTP

Header permintaan adalah pertukaran metadata antara klien dan server. Misalnya, header permintaan menunjukkan format permintaan dan respons, memberikan informasi tentang status permintaan, dan sebagainya.

Data

Permintaan API REST mungkin menyertakan data untuk POST, PUT, dan metode HTTP lainnya agar berhasil.

Parameter

Permintaan API RESTful dapat termasuk parameter yang memberi server lebih banyak detail tentang hal yang perlu dilakukan. Berikut ini adalah beberapa tipe parameter:

  • Parameter jalur yang menentukan detail URL.
  • Parameter kueri yang meminta informasi selengkapnya tentang sumber daya.
  • Parameter cookie yang mengautentikasi klien dengan cepat.

Apa isi dari respons server API RESTful?

Prinsip REST mewajibkan respons server berisi komponen utama berikut:

Baris status

Baris status berisi kode status tiga digit yang mengomunikasikan keberhasilan atau kegagalan permintaan. Misalnya, kode 2XX menunjukkan berhasil, tetapi kode 4XX dan 5XX menunjukkan kesalahan. Kode 3XX menunjukkan pengalihan URL.

Berikut ini adalah beberapa kode status umum:

  • 200: Respons sukses umum
  • 201: Respons sukses metode POST
  • 400: Permintaan salah yang tidak dapat diproses oleh server
  • 404: Sumber daya tidak ditemukan

Isi pesan

Isi respons memuat representasi sumber daya. Server memilih format representasi yang sesuai berdasarkan isi header permintaan. Klien dapat meminta informasi dalam format XML atau JSON, yang menentukan cara data ditulis dalam teks biasa. Misalnya, jika klien meminta nama dan usia seseorang bernama John, server mengembalikan representasi JSON sebagai berikut:

'{"name":"John", "age":30}'

Header

Respons juga berisi header atau metadata tentang respons tersebut. Header memberikan lebih banyak konteks tentang respons dan menyertakan informasi seperti server, pengkodean, tanggal, dan tipe konten.

Apa itu metode autentikasi API RESTful?

Layanan web RESTful harus mengautentikasi permintaan sebelum dapat mengirim respons. Autentikasi adalah proses verifikasi identitas. Contohnya, Anda dapat membuktikan identitas Anda dengan menunjukkan KTP atau SIM. Demikian halnya, klien layanan RESTful harus membuktikan identitas mereka ke server untuk membangun kepercayaan.

RESTful API memiliki empat metode autentikasi umum:

Autentikasi HTTP

HTTP menentukan beberapa skema autentikasi yang dapat Anda gunakan secara langsung saat menerapkan API REST. Berikut ini adalah dua skema tersebut:

Autentikasi dasar

Dalam autentikasi dasar, klien mengirimkan nama pengguna dan kata sandi di header permintaan. Header mengodekannya dengan base64, yaitu teknik pengkodean yang mengonversi pasangan menjadi satu set 64 karakter untuk transmisi yang aman.

Autentikasi pembawa

Istilah autentikasi pembawa mengacu pada proses pemberian kontrol akses kepada pembawa token. Token pembawa biasanya berupa deretan karakter terenkripsi yang dihasilkan server sebagai respons atas permintaan masuk. Klien mengirimkan token di header permintaan untuk mengakses sumber daya.

Kunci API

Kunci API adalah opsi lain untuk autentikasi API REST. Dalam pendekatan ini, server memberikan nilai unik yang dihasilkan ke klien pertama kali. Setiap kali klien mencoba mengakses sumber daya, API menggunakan kunci API unik untuk memverifikasi dirinya sendiri. Kunci API kurang aman karena klien harus mentransmisikan kunci, yang membuatnya rentan terhadap pencurian jaringan.

OAuth

OAuth menggabungkan kata sandi dan token untuk akses masuk yang sangat aman ke sistem apa pun. Server pertama-tama meminta kata sandi lalu meminta token tambahan untuk menyelesaikan proses otorisasi. Server dapat memeriksa token kapan saja dan juga dari waktu ke waktu dengan cakupan dan periode tertentu.

Bagaimana AWS dapat membantu Anda dengan manajemen API RESTful?

Amazon API Gateway adalah layanan terkelola penuh yang memudahkan developer untuk membuat, menerbitkan, memelihara, memantau, dan mengamankan API pada semua skala. Dengan menggunakan API Gateway, Anda dapat membuat API RESTful untuk aplikasi komunikasi dua arah secara waktu nyata:

Dengan menggunakan Gateway API, Anda dapat:

  • Memberikan performa berkecepatan tinggi kepada pengguna untuk permintaan dan respons API.
  • Mengendalikan akses ke API Anda dengan AWS Identity and Access Management (IAM) dan Amazon. Cognito, yang keduanya menyediakan dukungan OAuth asli.
  • Menjalankan berbagai versi API yang sama secara bersamaan dengan API Gateway untuk dengan cepat mengulang, menguji, dan merilis versi baru.
  • Memantau metrik performa dan informasi tentang panggilan API, latensi data, dan tingkat kesalahan dari API Gateway. 

Mulai API Gateway menggunakan panduan langkah demi langkah kami dan membuat akun AWS saat ini juga.

Langkah selanjutnya jaringan komputer AWS

Standard Product Icons (Features) Squid Ink
Lihat sumber daya tambahan yang berkaitan dengan produk
Pelajari selengkapnya tentang layanan jaringan 
Sign up for a free account
Daftar untuk mendapatkan akun gratis

Dapatkan akses secara instan ke AWS Tingkat Gratis.

Daftar ke tingkat gratis API Gateway 
Standard Product Icons (Start Building) Squid Ink
Mulai membangun di konsol

Mulai membangun dengan Amazon Transcribe di Konsol Manajemen AWS.

Masuk