Apa itu Flutter?

Flutter adalah kerangka kerja sumber terbuka yang dikembangkan dan didukung oleh Google. Developer frontend dan full-stack menggunakan Flutter untuk membangun antarmuka pengguna (UI) aplikasi untuk beberapa platform dengan codebase tunggal.

Saat Flutter diluncurkan pada tahun 2018, Flutter terutama mendukung pengembangan aplikasi seluler. Flutter kini mendukung pengembangan aplikasi di enam platform: iOS, Android, web, Windows, MacOS, dan Linux.

Bagaimana cara Flutter membantu pengembangan aplikasi?

Flutter menyederhanakan proses pembuatan UI yang konsisten dan menarik untuk aplikasi di enam platform yang didukungnya.

Karena Flutter adalah kerangka kerja pengembangan lintas platform, pertama-tama kita akan membandingkannya dengan pengembangan native. Kemudian, kita dapat menyorot fitur yang unik untuk Flutter.

Pengembangan aplikasi native dibandingkan dengan pengembangan aplikasi lintas platform

Mengodekan aplikasi untuk satu platform tertentu, seperti iOS, disebut pengembangan aplikasi native. Sebaliknya, pengembangan aplikasi lintas platform adalah membangun aplikasi untuk banyak platform dengan basis kode tunggal.

Pengembangan aplikasi native

Karena developer membuat kode untuk platform tertentu dalam pengembangan aplikasi native, mereka memiliki akses penuh ke fungsionalitas perangkat native. Hal ini umumnya mengarah pada performa dan kecepatan yang lebih tinggi dibandingkan dengan pengembangan aplikasi lintas platform.

Di sisi lain, jika Anda ingin meluncurkan aplikasi di banyak platform, pengembangan aplikasi native memerlukan lebih banyak kode dan developer. Selain biaya ini, pengembangan aplikasi native dapat mempersulit peluncuran di platform yang berbeda secara bersamaan dengan pengalaman pengguna yang konsisten. Di sinilah kerangka kerja pengembangan aplikasi lintas platform seperti Flutter dapat berguna.

Pengembangan aplikasi lintas platform

Pengembangan aplikasi lintas platform memungkinkan developer menggunakan satu bahasa pemrograman dan satu basis kode untuk membangun aplikasi bagi berbagai platform. Jika Anda merilis aplikasi untuk beberapa platform, pengembangan aplikasi lintas platform lebih hemat dan memakan waktu lebih sedikit dibandingkan pengembangan aplikasi native.

Proses ini juga memungkinkan developer menciptakan pengalaman yang lebih konsisten bagi pengguna di seluruh platform.

Pendekatan ini dapat memiliki kelemahan dibandingkan dengan pengembangan aplikasi native, termasuk akses terbatas ke fungsionalitas perangkat native. Namun, Flutter memiliki fitur yang membuat pengembangan aplikasi lintas platform lebih lancar dan berperforma tinggi.

Keuntungan Flutter

Berikut adalah hal yang membuat Flutter menonjol sebagai kerangka kerja pengembangan lintas platform:

  • Performa yang mendekati aslinya. Flutter menggunakan bahasa pemrograman Dart dan dikompilasi menjadi kode mesin. Perangkat host memahami kode ini sehingga memastikan performa yang cepat dan efektif.
  • Rendering yang cepat, konsisten, dan dapat disesuaikan. Alih-alih mengandalkan alat rendering khusus platform, Flutter menggunakan pustaka grafis Skia sumber terbuka milik Google untuk me-render UI. Keuntungan ini memberi pengguna visual yang konsisten, apa pun platform yang digunakan untuk mengakses aplikasi. 
  • Alat yang ramah developer. Google membuat Flutter dengan mengutamakan pada kemudahan penggunaan. Dengan alat seperti hot reload, developer dapat melihat seperti apa perubahan kode tanpa kehilangan status. Alat lain seperti pemeriksa widget memudahkan dalam memvisualisasikan dan memecahkan masalah tata letak UI.

Apa bahasa pemrograman yang digunakan oleh Flutter?

Flutter menggunakan bahasa pemrograman sumber terbuka Dart, yang juga dikembangkan oleh Google. Dart dioptimalkan untuk membangun UI, dan banyak kekuatan Dart digunakan di Flutter.

Misalnya, salah satu fitur Dart yang digunakan di Flutter adalah keamanan nol suara. Keamanan nol suara milik Dart mempermudah pendeteksian bug umum yang disebut kesalahan nol. Fitur ini mengurangi waktu yang dihabiskan developer untuk pemeliharaan kode dan memberi lebih banyak waktu untuk fokus membangun aplikasi mereka.

Apa itu widget di Flutter?

Di Flutter, developer membuat tata letak UI dengan menggunakan widget. Hal ini menandakan segala yang pengguna lihat di layar, dari indonesia dan panel hingga tombol dan teks, dibuat dari widget.

Widget Flutter didesain agar developer dapat dengan mudah menyesuaikannya. Flutter mencapai tujuan ini melalui pendekatan komposisi. Artinya, sebagian besar widget terbuat dari widget yang lebih kecil, dan sebagian besar widget dasar memiliki tujuan tertentu. Hal ini memungkinkan developer untuk menggabungkan atau mengedit widget untuk membuat widget yang baru.

Flutter me-render widget menggunakan mesin grafisnya sendiri alih-alih mengandalkan widget bawaan platform. Dengan cara ini, pengguna akan merasakan tampilan dan nuansa serupa dalam aplikasi Flutter di seluruh platform. Pendekatan ini juga menyediakan fleksibilitas bagi developer, karena beberapa widget Flutter dapat menjalankan fungsi yang tidak dapat dilakukan oleh widget khusus platform.

Flutter juga memudahkan developer dalam menggunakan widget yang dikembangkan oleh komunitas. Arsitektur Flutter mendukung komunitas agar memiliki beberapa pustaka widget, dan Flutter mendorong komunitas untuk membangun serta memelihara yang baru.

Tipe widget Flutter.

Flutter hadir dengan katalog widget yang lengkap sejak Anda mengunduhnya. Katalog tersebut memiliki 14 kategori, yang meliputi gaya, Cupertino (widget bergaya iOS), dan Komponen Material (widget yang mengikuti pedoman Desain Material milik Google).

Flutter juga dilengkapi dengan tata letak dan tema yang disertakan, yang membantu developer untuk langsung membangun.

Bagaimana cara mendukung Flutter?

Flutter didukung oleh Google dan komunitas sumber terbuka yang aktif di Reddit, Discord, Slack, Stack Overflow, dan Gitter. Google telah memperbarui Flutter secara konsisten sejak dirilis pada tahun 2018, termasuk pembaruan Flutter 3 pada tahun 2022 yang memperluas dukungan stabil ke macOS dan Linux.

Untuk memudahkan dalam mempelajari Flutter, Google telah menulis dokumentasi dan tutorial ekstensif di situs Flutter. Untuk berinteraksi dengan pengguna Flutter, Google juga meng-hosting peristiwa global, mempromosikan proyek komunitas, dan mensponsori tantangan developer. Acara yang akan datang dapat dilihat di situs Flutter.

Komunitas Flutter telah membuat ribuan paket pihak ketiga dan alat luar biasa yang menyederhanakan pengalaman developer. Pustaka ini tersedia di pub.dev.

Bagaimana cara AWS mendukung Flutter?

Flutter membantu Anda membangun bagian-bagian dari aplikasi yang dilihat pengguna. Namun, pengembangan aplikasi memerlukan beberapa fitur yang tidak dilihat oleh pengguna, seperti autentikasi, penyimpanan file, dan analitik. Di sinilah AWS Amplify dan Amplify Flutter berperan.

AWS Amplify adalah kerangka kerja untuk membangun aplikasi seluler dan web yang aman, serta dapat diskalakan. Dengan dukungan untuk iOS, Android, web, React Native, dan Flutter, AWS Amplify menjadikan pembangunan aplikasi yang didukung oleh AWS cepat dan mudah.

Amplify Flutter adalah seperangkat alat dan pustaka yang memungkinkan Anda menyediakan, membangun, dan melakukan deployment backend untuk aplikasi Flutter. Anda dapat menggunakan Amplify Flutter untuk menghubungkan aplikasi Flutter Anda dengan AWS dan menyelesaikan kebutuhan backend umum.

Gunakan Amplify Flutter sebagai solusi backend Anda

Amplify Flutter memungkinkan Anda untuk bekerja dengan AWS guna menambahkan fitur backend yang umum ke aplikasi Flutter Anda:

  • Analitik. Amplify Flutter memungkinkan Anda mengumpulkan data pelacakan untuk pengguna di Amazon Pinpoint. Anda dapat dengan mudah mencatat peristiwa dan menyesuaikan metrik dan atribut yang Anda butuhkan.
  • API. Amplify Flutter memiliki kemampuan API yang tangguh. API GraphQL  membantu mengambil data di backend Anda, dan data tersebut didukung oleh AWS AppSync. API REST dan penangan menggunakan Amazon API Gateway dan AWS Lambda membantu Anda mengajukan permintaan ke backend Anda.
  • Autentikasi. Amplify Flutter memungkinkan Anda mengautentikasi pengguna dan menerapkan formulir pendaftaran dan masuk, serta autentikasi multifaktor. Di belakang layar, Amplify Flutter memberikan otorisasi yang diperlukan untuk kategori Amplify lainnya. Amplify Flutter mendukung Kolam Pengguna Cognito dan Kolam Identitas sejak Anda mulai menggunakannya.
  • DataStore. Amplify Flutter mengizinkan Anda menggunakan data terdistribusi dan yang dibagikan tanpa menulis kode tambahan untuk skenario offline dan online. Hal ini menjadikan bekerja dengan data terdistribusi dan lintas pengguna sesederhana bekerja dengan hanya data lokal. Amplify DataStore membuat versi data secara otomatis dan menggunakan AppSync untuk menerapkan deteksi dan pemecahan konflik di cloud.
  • Penyimpanan. Amplify Flutter memungkinkan Anda mengunggah, mengunduh, dan menghapus objek di penyimpanan.. Selain itu, Amplify Flutter dilengkapi dengan dukungan bawaan untuk Amazon Simple Storage Service (Amazon S3).

Pelajari selengkapnya mengenai Amplify Flutter.

Langkah berikutnya Flutter dengan AWS

Lihat sumber daya tambahan terkait produk
Pelajari selengkapnya tentang Alat Developer 
Daftar untuk akun gratis

Dapatkan akses secara instan ke AWS Tingkat Gratis. 

Daftar 
Mulai membangun di konsol

Mulai membangun dengan AWS di Konsol Manajemen AWS.

Masuk